Quotes Kesaksian Orang Tua Ade Sarah

Pada bulan Maret tahun 2014 lalu, publik dihebohkan dengan penemuan jasad perempuan remaja di pinggir jalan tol. Sebagian besar tubuhnya telah rusak dan membuat dirinya sulit untuk diidentifikasi. Namun setelah hasil pemeriksaan DNA dan sidik jari, kepolisian berhasil mendapatkan nama dari jasad perempuan yang ditemukan, dialah Ade Sarah. Dia diduga menjadi korban pembunuhan keji. Dia diduga disiksa sebelum dibunuh. Dari hasil visum, terdapat beberapa luka lebam di sekujur tubuhnya, mukanya pun menghitam yang diduga akibat disetrum dan di area tenggorokannya ditemukan koran dan tissue yang diduga digunakan untuk membekap korban agar tidak berteriak. Namun naas, justru koran itulah yang menjadi penyebab kematiannya karena habis tidak ada nafas. Setelah menghembuskan nafas terakhir, jasadnya dibuang seperti sampah di pinggir jalan tol hingga akhirnya ditemukan oleh petugas setempat. Polisi yang menangani kasus ini awalnya menemui jalan buntu karena korban tidak meninggalkan jejak apapun. Namun, setelah serangkaian proses penyelidikan, pihak kepolisian menemukan titik terang. Ade Sarah dibunuh oleh orang terdekatnya dan merupakan orang yang mungkin dia percaya juga. Akhirnya pun terungkap, bahwa yang membunuh Ade Sara secara keji adalah mantan pacarnya bernama Hafid dan juga pacarnya yang baru bernama Asyifah. Mereka berdua memiliki umur yang sama dengan Sarah. Proses hukum pun berjalan dan mereka akhirnya divonis hukuman penjara seumur hidup. 

Bapak Suroto dan Ibu Elisabeth beserta foto Ade Sarah

Bapak Suroto dan Ibu Elisabeth beserta foto Ade Sarah

Sontak, publik marah. Mereka menjadi sasaran amukan media dengan menulis secara detail mengenai perlakuan yang mereka lakukan kepada Ade Sarah. Publik tidak mengerti mengapa para remaja seperti itu tega melakukan hal - hal keji seperti ini. Namun, ada satu kejadian yang menurut saya menutupi kasus ini dengan sebuah pertanyaan yang baru muncul. Bagaimana perasaan orang tua dari Ade Sarah. Sarah adalah anak tunggal dari pasangan Bapak Suroto dan Ibu Elisabeth. Media pun menjadikan Bapak dan Ibu ini sebagai sasaran pertanyaan. Mereka menanyakan perasaan yang mereka rasakan setelah tahu anaknya dibunuh dan bagaimana perasaan mereka terhadap pembunuh anaknya yang merupakan teman dan mantan pacar dari Sarah sendiri.  Tentunya publik menantikan jawaban yang sama yaitu perasaan kecewa, sedih, marah, dan kata - kata yang sama pun keluar dari pernyataan orang tua Sarah. Tapi ada satu pernyataan yang membuat publik bertanya yaitu, “Kami memaafkan Hafid dan Asyifah”. Statement ini keluar dari kedua orang tua yang baru saja memaafkan pembunuh anak semata wayangnya. Dunia tidak mengerti apa yang mereka pikirkan dan mengapa mereka bisa berkata demikian. Dan yang uniknya, mereka mengaku bahwa menganggap pembunuh anaknya adalah anak mereka sendiri dan menjadi remaja yang patut untuk dikasihi. Bahkan pada suatu persidangan, Ibu Elisabeth memberikan roti dan minum kepada kedua pembunuh anaknya itu. 

Ini yang membuat saya pun bertanya. Mengapa mereka mampu memaafkan sejauh itu. Saya beruntung karena dapat mendengarkan kesaksian mereka secara langsung pada persekutuan pemuda kami hari Sabtu yang lalu. Mereka mengungkapkan perasaan mereka dan tentunya menjadi berkat untuk setiap yang hadir saat itu. Saya sempat mencatat beberapa kutipan (quotes) yang saya pikir akan juga memberkati saudara semua. 

NB: Quotes ini dicatat berdasarkan hasil pembicaraan pada saat momen talk show dan dirangkum sendiri oleh penulis agar mendapatkan inti secara komprehensif dalam kalimat yang singkat. 

Kondisi:

Hafid dan Sara pernah berpacaran selama beberapa bulan. Mereka tidak seiman karena Sarah beragama Kristen dan Hafid beragama muslim. Bu Elizabeth sempat menasihati Sarah namun awalnya Sarah tidak mau mendengarkan. Namun, beberapa bulan kemudian, Sarah putus dengan Hafid karena keinginan sendiri. Hafid beberapa hari kemudian ingin kembali pacaran dengan Sarah namun Sarah menolak. Hafid marah dan menuliskan kata - kata tidak pantas di sosial media. Beberapa hari kemudian Sarah dijemput oleh Hafid dan Asyifah setelah pulang les dari Goethe Institute dan setelah itu ia dihabisi oleh mereka dengan keji.

 

"Terkadang anak muda tidak menerima nasihat orang tua secara langsung”                                                                                               - Elisabeth - 

"Akhirnya anak saya mengerti tentang nasihat saya"                                                                              - Elisabeth -

"Sara cerita segala sesuatu tentang dia (Hafid)"                                                                                     - Elisabeth -

"Saya tunggu Sarah di stasiun jam 11 malam sampai kereta dari jakarta yang terakhir”                                                                                                          - Suroto -

"Tuhan Yesus adalah Tuhannya Sarah"                                                                                                  - Suroto -

"Tgl 4 Maret, saya bermimpi Sarah datang dengan baju hitam dan pamit"                                                                                               - Elisabeth -     

"Sesampainya di rscm, saya masih mau mencium jenazah putri kami"                                                                                            - Suroto -

"Saya tidak bisa mengenali wajah jenazah anak saya di rumah sakit"                                                                               - Suroto -

"Saya harus melihat buku jari dan luka di kaki untuk mengidentifikasi jenazah anak saya"                                                                                                                          - Suroto -

"Hafid adalah anak yang sopan, baik, santun setiap kali ktmu saya"                                                                                      - Elisabeth -  

"Saya gak habis pikir mengapa Hafid dan asifah bisa tega melakukan itu"                                                                                                 - Elisabeth -  

"Selama di rumah duka, saya mendapatkan banyak penglihatan dari Tuhan"                                                                                                    - Elisabeth -  

"Saya takut apabila saya tidak memaafkan mereka, Tuhan juga tidak akan memaafkan saya"                                                                                                                               - Elisabeth -  

"Tuhan berbicara dengan tegas kepada saya, apa yang harus saya lakukan (memaafkan mereka)"                                                                                                      - Elisabeth -  

"Di dalam diri saya ada pertentangan yang luar biasa"                                                                        - Elisabeth -  

"Sebagai manusia, saya harus tau apa konsekuensi dari pilihan saya"                                                                                            - Elisabeth -  

"Pada saat kita mendapat perlakuan yang tidak enak, respon setiap orang berbeda"                                                                                                                 - Suroto -

"Saya sedih karena saya sudah kehilangan arah dan seorang teman baik, yaitu anak saya"                                                                                                       - Suroto -

"Kami harus memilih respon apa yang harus kami ambil"                                                                         - Suroto -

"Tuhan memberikan sebuah pernyataan kepada saya bahwa saya harus memaafkan"                                                                                                                      - Suroto -

"Hidup ini itu pilihan dan Tuhan memberikan kehendak bebas bagi kita untuk memilih.. Apakah kita memilih untuk hidup untuk diri sendiri atau hidup menurut kehendak Tuhan dan mengandalkan dia dalam hidup kita"                                                                                                                                          - Suroto -

"Ketika saya memilih untuk memaafkan, cobaan datang terus menerus. Iblis tidak tinggal diam"                                                                                                                                           - Suroto -

"Setiap orang berharga di mata Tuhan. Siapa saya bisa berkata dan menghakimi orang lain dan berkata dia jahat?"                                                                                                                                                                  - Elisabeth -

"Tuhan datang untuk menyelamatkan orang berdosa.. Hafid dan Asifah juga adalah orang berdosa. Tugas saya bukanlah menghakimi bahwa Tuhan tidak perlu menyelamatkan mereka"                                                                                       - Elisabeth - 

"Tuhan maha kasih tetapi kasihNya tidak dapat dianggap remeh"                                                                                       - Elisabeth -

"Ketika saya komplain ke Tuhan mengapa anak saya diambil dan mengapa Tuhan ada rencana keselamatan kepada pembunuh anak saya, Tuhan berkata kepada saya bahwa saya adalah bayi rohani yang mau mengenakkan diri saya"                                                                                                                                                                       - Elisabeth -

"Jangan pernah menyerah. Jangan pernah mengabaikan iman kita. Kalau Tuhan mengampuni, kita harus mengampuni"                                                                                                                                                                            - Elisabeth -

"Walapaupun kita melakukan dgn cucuran air mata, dan mendapatkan banyak ejekan.. Tapi Tuhan melihat seberapa dewasa rohani kita"                                                                                                    - Elisabeth -

"Kita punya sumber kekuatan yaitu firman tuhan"                                                                                  - Elisabeth -

"Saya bisa memaafkan karena Tuhan yang memberikan kekuatan.. Saya yakin kita semua mampu melewati segala cobaan karena Tuhan memberikan kita kekuatan"                                                                                                                                                             - Elisabeth -



Ricco Nicholas